Kuliah Psikologi itu Gimana? (dan pertanyaan seputar itu)

Home // Kepoin Psikologi // Kuliah Psikologi itu Gimana? (dan pertanyaan seputar itu)

Kuliah psikologi itu gimana rasanya? Kerjanya jadi apa? Lulusnya berapa tahun? Jurusan apa aja yang boleh kuliah psikologi? Semua kami bahas di sini.

Hola!

Kelulusan sudah berlalu. Semua gembira. Sebagian kamu yang belum menentukan masa depan, sekarang mulai mikir kuliah apa. Lalu tercetus ide untuk kuliah psikologi.

Pilihan yang bagus! Tapi, nggak banyak artikel yang menjelaskan secara lengkap tentang apa rasanya kuliah psikologi, dan apa aja yang dipelajari. Plus nggak tau lulus nanti kerjanya apa.

Karena itu kami ada untukmu. Yuk, kita selami sedikit tentang kuliah psikologi.

 

1. Apa yang TIDAK AKAN kamu dapatkan di psikologi

Okay, first things first. Saya akan jelaskan apa saja yang TIDAK AKAN kamu pelajari saat kuliah psikologi.

Sebagian orang berpikir bahwa psikologi adalah ilmu gaib, sehingga mereka mengira masuk psikologi berarti kita menguasai ilmu misterius. Kita bisa menguasai ilmu-ilmu kuno tentang jiwa, yang mirip kayak Harry Potter.

Sebagian lain berpikir psikologi adalah ilmu yang tenang-tenang saja, nggak ada matematika. Makanya sebagian orang yang benci matematika terdampar di sini. Dan akhirnyaaa sebagian mereka nggak lulus-lulus atau pindah ke jurusan lain.

Maka, daripada nanti kecewa, saya tampar kamu dengan kenyataan berikut ini.

 

1.1 Nggak bisa jadi psikiater

Ya, kuliah psikologi nggak bisa jadi psikiater.
Buat kamu yang belum tau, psikiater sama psikolog itu beda.

Psikiater ngomongin kejiwaan dari sisi syaraf. Ngambilnya di kedokteran, nanti spesialis psikiatri. Gelarnya dr. Sp.Kj.

Naah sementara psikolog bukan dokter. Ngambilnya S1 fakultas psikologi. Setelah lulus S1, sambung lagi S2, ambil gelar profesi psikologi. Kalau lulus, gelarnya S.Psi M.Psi Psikolog.

Saya pernah jelasin bedanya psikolog, doktor psikologi, sama psikiater di sini. Mampir ya~

 

1.2 Nggak diajarin ilmu hipnosis

Kuliah jurusan psikologi nggak bakal diajarin hipnosis. Ilmu hipnosis memang keren dan memang merupakan bagian dari psikologi, tapi bukan sebuah bagian krusial.

Kalau cuma mau belajar hipnosis, kamu nggak usah capek-capek kuliah. Ikuti aja training atau workshopnya, banyak kok.

 

1.3 Nggak ada cara mempengaruhi orang lain

Ilmu persuasi memang diajarin, tapi hanya disinggung dikiiiiiiiit sekali. Ibaratnya kamu jalan terus kamu kesenggol sikunya orang. Udah segitu aja diajarinnya. Nggak banyak.

Tapi ada tuh buku bagus tentang cara mempengaruhi orang. Cari bukunya Dale Carnegie judulnya How to Win Friends and Influence People.

 

1.4 Nggak diajarin cara menebak orang bohong dalam sekali lihat

Nggak ada ilmu detektif-detektifan di psikologi.
Kita bisa sih membongkar kebohongan, tapi tetep aja perlu interogasi.

kuliah psikologi susah gak sih, kuliah psikologi susah gak, kuliah psikologi itu gimana, kuliah psikologi itu seperti apa, kuliah psikologi itu gimana sih, kuliah psikologi ipa, kuliah psikologi kerjanya apa, kuliah psikologi kerja apa, kuliah psikologi lulus jadi apa, kuliah psikologi mau jadi apa, kuliah psikologi mempelajari apa saja, kuliah psikologi nanti jadi apa, kuliah jurusan psikologi ngapain aja, rasanya kuliah psikologi, resiko kuliah psikologi, kuliah psikologi seperti apa, kuliah psikologi susah, kuliah psikologi sulit, kuliah psikologi belajar apa, kuliah psikologi, kuliah psikologi jadi apa, kuliah psikologi ngapain aja, kuliah psikologi berapa tahun, kuliah psikologi bisa kerja apa, kuliah psikologi berapa lama, kuliah psikologi belajar apa saja, kuliah psikologi enak ga,

 

 

1.5 Nggak ada perkuliahan yang santai tanpa berpikir

Sebagian orang mengira kuliah psikologi hanya ngomongin perasaan.

Kalau dicubit maka sakit. Kalau menangis maka sedih. Yaaa hanya simpel-simpel aja.

Padahal sebenernya pembahasan psikologi lebih rumit dari itu. Misalnya gini: bagaimana tahapan perkembangan anak bisa mempengaruhi kepribadiannya saat dewasa? Gimana cara kamu memberikan perlakuan pada anak remaja yang nakal? Apa aja jenis-jenis kasus yang boleh dihadapi psikolog?

Psikologi sama ribetnya dengan kuliah lain.
Memang hitung-hitungannya nggak banyak, tapi yang kamu hadapi adalah jiwa, sesuatu yang nggak terlihat.

Di psikologi, kita menangani jiwa. Kalo salah perlakuan, efeknya nggak keliatan sekarang: efeknya mungkin baru muncul bertahun-tahun kemudian. Serem kan?

Jadi tetep aja kamu dituntut berpikir kritis.

 

1.6 Nggak ada cara cepat membaca kepribadian

Ilmu psikologi bukan ilmu perdukunan.

Nggak ada ceritanya ngebaca kepribadian dalam sekali tatapan mata.

Memang ada sih teknik mengetahui karakter orang, tapi tetep pakai alat tes. Misalnya pake tes menggambar, atau tes menafsirkan gambar. Nanti orangnya disuruh gambar pohon atau gambar orang. Nanti dari situ ketauan gimana kepribadiannya.

Saya sering liat situs berita online yang ngasi artikel tentang cara membaca kepribadian melalui cara tidur, cara duduk, atau cara ngupil. Kamu mungkin mendapati sebagian analisanya sesuai sama kamu. Tapi jangan salah, itu bisa jadi adalah bagian dari Barnum Effect.

 

1.7 Nggak diajarin ilmu ngeliat aura

Ilmu melihat aura, masa depan, atau ramalan udah tentu nggak dipelajari di psikologi. Ini bukan bagian dari ilmu sains.

 

kuliah psikologi susah gak sih, kuliah psikologi susah gak, kuliah psikologi itu gimana, kuliah psikologi itu seperti apa, kuliah psikologi itu gimana sih, kuliah psikologi ipa, kuliah psikologi kerjanya apa, kuliah psikologi kerja apa, kuliah psikologi lulus jadi apa, kuliah psikologi mau jadi apa, kuliah psikologi mempelajari apa saja, kuliah psikologi nanti jadi apa, kuliah jurusan psikologi ngapain aja, rasanya kuliah psikologi, resiko kuliah psikologi, kuliah psikologi seperti apa, kuliah psikologi susah, kuliah psikologi sulit, kuliah psikologi belajar apa, kuliah psikologi, kuliah psikologi jadi apa, kuliah psikologi ngapain aja, kuliah psikologi berapa tahun, kuliah psikologi bisa kerja apa, kuliah psikologi berapa lama, kuliah psikologi belajar apa saja, kuliah psikologi enak ga,

 

Udah ya, itu realita yang akan kamu temui nanti.
Walaupun ternyata nggak se-“gaib” yang dibayangkan, bukan berarti kuliah psikologi nggak asik.

Satu hal yang seru dari kuliah psikologi adalah: ilmunya bisa kamu pake segera setelah kamu keluar kelas. Seru kan?

Nanti kamu juga diajarin cara ngeliat karakter orang dari gambar pohon yang dia buat. Malah tes gambar rumah-pohon-orang itu gampang lo.

Kalau ngerti konsepnya, kamu bisa ngebaca karakter orang tanpa baca buku petunjuk.

Terus nanti kamu diajarin cara ngeliat karakter orang berdasarkan cerita karangan dia. Nanti orang lain kamu kasih suatu gambar, terus suruh dia cerita. Nanti dari hasil cerita itu ketauan apa yang jadi pikirannya.

Nanti ada mata kuliah yang ilmunya bisa dipake buat pedekate.

Cewek luluh deh kalau kamu jago mata kuliah itu. Nama mata kuliahnyaaaa…. rahasia deh, ehehe~

Kalau dosen kamu asik, mungkin kamu bisa kuliah lapangan. Mungkin mengunjungi rumah sakit jiwa, panti jompo, pabrik, lapas anak, macem-macem deh.

 

2. IPA boleh mendaftar kuliah psikologi nggak?

Anggaplah kamu tetap tertarik kuliah psikologi. Tapi anak IPA boleh masuk nggak?
Iya, IPA boleh masuk. Akuntansi boleh masuk, farmasi boleh masuk. Kalau di SBMPTN psikologi masuk IPC.

Dan juga psikologi bukan bagian FKIP, jadi dia nggak termasuk pendidikan.

Kalo masalah dia masuk ke soshum atau saintek atau yang lain, itu tergantung sama kampusnya.

 

3. Jurusan psikologi ngapain aja sih?

Ya ya mungkin kamu kepo nanti kuliah psikologi belajar apa aja.

Di dua semester awal, kamu akan diajari mata kuliah dasar. Belajarnya kayak SMA: Kewarganegaraan, Agama, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, gitu-gitu. Istilahnya MKDU, alias mata kuliah dasar umum. Kalau MKDU, kamu masih kuliah bareng anak jurusan lain.

Tapi mata kuliah yang khusus buat psikologi juga mulai ada.

Nanti setelah masuk semester tiga, baru kuliah kamu mulai seru. Mata kuliahnya mulai lebih “psikologi”. Kamu nanti belajar psikometri, psikologi klinis, psikologi umum, gitu-gitu deh. Kayaknya di semester tiga kuliah lapangan udah mulai ada.

Pas masuk semester empat kamu mulai dikasi praktikum. Praktikum tiap kampus beda-beda, tergantung kebijakan kampus. Nanti kamu harus nyari klien sendiri. Harus bikin laporan juga, dan laporan itu harus diketik dengan format tertentu. Gituuuu terus sampe semester enam.

Oh iya. Nanti kamu harus menggelar seminar tentang judul skripsimu. Terus nanti juga ada kuliah lapangan sama KKN.

Kalau semua lancar, semester tujuh mata kuliahmu tinggal tersisa dikit. Di sini baru fokus skripsi. Udah sendirian, nggak ada temen. Ke mana-mana sendiri. Di perpus sendirian, nunggu dosen sendirian.

Pokoknya kuliah psikologi itu semester empat sampe enam hore-hore banget. Sabtu Minggu juga ke kampus buat revisi laporan. Capek sih, tapi banyak ketawanya. Lewat semester enam, udah surem. #PengalamanPribadi

Kalau dibilang “kuliah psikologi susah ga sih”, ya ada susahnya, ada gampangnya.

Oh iya. Psikologi nggak ada penjurusan, tapi bidang ilmu psikologi punya lima cabang. Ini namanya peminatan. Mungkin dosen pembimbingmu akan tanya nanti peminatanmu ke mana.

 

4. Apa aja sih jurusan psikologi?

Sebenarnya menyebut jurusan kurang tepat, karena sebagian besar fakultas psikologi di Indonesia masih monoprogram. Alias satu fakultas satu jurusan. Ini beda dengan teknik, yang satu fakultas tapi penjurusannya banyak.

Tapi di psikologi ada istilah peminatan; alias jalur psikologi yang mau kamu pilih nantinya. Ada banyak peminatan di psikologi, tergantung nantinya kamu mau kerja apa.

Kuylah kita bahas!

 

4.1 Psikologi Klinis, untuk yang mau buka praktik atau kerja di rumah sakit

Bisa dibilang inti dari psikologi. Di sini, kamu belajar tentang kondisi kejiwaan seseorang. Termasuk peminatan ini adalah mata kuliah psikologi klinis, psikologi kepribadian, psikoterapi, psikologi abnormal, teknik konseling, kesehatan mental, psikologi proyektif, dll.

 

4.2 Psikologi Industri dan Organisasi, untuk yang mau kerja di perusahaan

Untuk kamu yang tertarik kerja di perusahaan. Ngomongin masalah psikologi dan penerapannya di dunia perusahaan. Termasuk peminatan ini adalah mata kuliah psikologi industri dan organisasi, analisa jabatan, psikologi konsumen, ergonomi, dll.

kuliah psikologi susah gak sih, kuliah psikologi susah gak, kuliah psikologi itu gimana, kuliah psikologi itu seperti apa, kuliah psikologi itu gimana sih, kuliah psikologi ipa, kuliah psikologi kerjanya apa, kuliah psikologi kerja apa, kuliah psikologi lulus jadi apa, kuliah psikologi mau jadi apa, kuliah psikologi mempelajari apa saja, kuliah psikologi nanti jadi apa, kuliah jurusan psikologi ngapain aja, rasanya kuliah psikologi, resiko kuliah psikologi, kuliah psikologi seperti apa, kuliah psikologi susah, kuliah psikologi sulit, kuliah psikologi belajar apa, kuliah psikologi, kuliah psikologi jadi apa, kuliah psikologi ngapain aja, kuliah psikologi berapa tahun, kuliah psikologi bisa kerja apa, kuliah psikologi berapa lama, kuliah psikologi belajar apa saja, kuliah psikologi enak ga,

 

4.3 Psikologi Perkembangan, untuk yang mau menangani anak dan remaja

Buat kamu yang suka anak-anak. Ngomongin psikologis anak-anak dan pengaruhnya saat dewasa nanti. Termasuk peminatan ini adalah psikologi perkembangan, PAUD, psikologi anak khusus, terus apa gitu mata kuliah yang ngomongin kenakalan remaja.

 

4.4 Psikologi Pendidikan, untuk yang berminat jadi guru atau pengajar

Buat kamu yang suka mengajar. Ngomongin penerapan psikologi di dunia pendidikan. Termasuk peminatan ini adalah psikologi pendidikan, anak berbakat, psikologi belajar, dan desain pelatihan.

 

4.5 Psikologi Sosial, untuk yang mau menjelajah ke pelosok dan mempelajari kemanusiaan

Psikologi sosial ngomongin perilaku manusia dalam kerumunan. Juga mengamati perilaku manusia dari sudut pandang budaya dan kelompok. Mata kuliah sosial antara lain psikologi sosial, dinamika kelompok, konseling kelompok, lintas budaya.

 

Misalnya udah milih satu peminatan, apa boleh ganti?

Peminatan ini bukan sesuatu yang mengikat. Kayak kamu ngegebet orang tapi nggak ada ikatan yang jelas #halah.

Oh iya. Sebaiknya mulai semester tiga kamu fokus pada satu minat tertentu. Utamakan mata kuliah dari peminatan yang sama. Misal kamu minatnya di klinis, yaudah nanti ambil mata kuliah yang temanya klinis. Ini supaya kamu bisa menggunakan SKS dengan efektif. Tapi kalau jumlah SKS-mu berlebih, kamu tetep boleh kok ambil mata kuliah dari peminatan lain.

kuliah psikologi susah gak sih, kuliah psikologi susah gak, kuliah psikologi itu gimana, kuliah psikologi itu seperti apa, kuliah psikologi itu gimana sih, kuliah psikologi ipa, kuliah psikologi kerjanya apa, kuliah psikologi kerja apa, kuliah psikologi lulus jadi apa, kuliah psikologi mau jadi apa, kuliah psikologi mempelajari apa saja, kuliah psikologi nanti jadi apa, kuliah jurusan psikologi ngapain aja, rasanya kuliah psikologi, resiko kuliah psikologi, kuliah psikologi seperti apa, kuliah psikologi susah, kuliah psikologi sulit, kuliah psikologi belajar apa, kuliah psikologi, kuliah psikologi jadi apa, kuliah psikologi ngapain aja, kuliah psikologi berapa tahun, kuliah psikologi bisa kerja apa, kuliah psikologi berapa lama, kuliah psikologi belajar apa saja, kuliah psikologi enak ga,

 

5. Kuliah psikologi berapa tahun?

Sebenernya kuliah ada Strata 1 dan ada Strata 2. Nah, kuliah S1 psikologi berapa tahun? Kalau pinter, kuliah psikologi S1 bisa selesai dalam waktu 3,5 tahun. Kalau nanti ditambah kuliah S2 Profesi Psikologi, nambah 2 tahun lagi. Jadi 5.5 tahun. Tapi kalau cuma ambil S1 juga boleh kok.

 

6. Ada matematika nggak?

Ada dooong. Matematika hadir lagi dalam bentuk statistik dan psikometri.
Beberapa praktikum juga ada yang perlu ngitung. Skripsi juga ngitung, tergantung jenis penelitian yang kamu pake.

 

7. Apa enak dan nggak enaknya kuliah psikologi?

Saya menuliskan pengalaman yang pasti dirasakan mahasiswa psikologi.
Kamu boleh baca artikel kami tentang seperti apa rasanya kuliah psikologi, nanti kamu nilai sendiri ya.

 

8. Temen-temen di psikologi nanti kayak apa?

Saya baru aja nulis tentang mahasiswa di psikologi di artikel tentang ciri-ciri mahasiswa fakultas psikologi .

 

9. Lulus psikologi kerja apa?

Jadi setelah Kuliah psikolog nanti lulusnya ngapain? Seperti apa peluang kerja kuliah psikologi? Simak beberapa profesi yang boleh kamu embat setelah lulus.

 

1. Staf HRD

HRD atau Human Resource Development atau Sumber Daya Manusia. Departemen ini hampir selalu ada di organisasi profit, dan lapangan kerjanya hampir selalu ada.

Kerjanya HRD adalah seleksi karyawan, menilai performa karyawan, menyusun payroll, dan memeriksa absen dan cuti. Dan lain-lain.

Kalau perusahaanmu gede, mungkin nanti kamu akan kolaborasi sama konsultan untuk menyusun standarisasi ISO perusahaan. Ini ribet banget.

Walaupun lapangan kerjanya hampir selalu ada, tapi jarang ada perusahaan yang menerima fresh graduate. Rata-rata lowongan HRD meminta minimal kerja setahun atau dua tahun. Untuk menyiasatinya, saat kuliah kamu carilah kerja magang. Minimal magang di biro psikologi kampus. Jadi, pas lulus kamu udah punya pengalaman.

 

2. PNS atau ASN

Nah ini bisa jadi jawaban buat orang tua kamu yang bingung “psikologi kerja apa?”

S1 Psikologi cukup banyak dicari di instansi. Biasanya yang butuh psikologi tuh instansi yang dekat sama penyuluhan. Misalnya BKN, BKKBN, atau BNN.

Jadi kalo orang tua nanya kuliah psikologi kerjanya apa, jawab aja bisa jadi PNS.

 

3. Psikolog

Yaiyalah psikolog asalnya dari psikologi. Kan nggak mungkin psikolog tapi kuliahnya jurusan tata boga.

Mau diapain kliennya, ditaburin terigu?

Apakah menjadi psikolog itu sulit?

Untuk jadi psikolog, kamu perlu ngambil kuliah lanjutan, namanya magister profesi. Di sini kamu diajarin praktikum yang lebih rumit, dan nanti kamu harus menyelesaikan kasus psikologi. Setelah lulus dan dapat sertifikat psikolog, kamu baru boleh disebut psikolog.

Kalau kuliahnya saya rasa nggak berat. Yang menantang adalah ketika praktik lapangan.

Soalnya kamu diminta menangani beberapa kasus di tempat magang. Tugas kamu biasanya bukan menyembuhkan; tapi menangani aja. Nanti pendekatan apa yang dipakai, dan progresnya, semua harus dipantau dan dilaporkan. Tapi tenang, kamu nggak kerja sendiri. Kamu boleh berkonsultasi sama dosen pembimbing dan psikolog penanggung jawab kamu nantinya.

Psikolog itu kerjanya banyak ya. Kamu bisa jadi tempat curhat, melakukan terapi, modifikasi perilaku, ngetes, diagnosa gangguan jiwa… macem-macem deh. Kalau kamu jadi psikolog, kamu akan masang tarif per sesi (satu sesi 40-45 menit). Nanti tarifnya kamu tentukan sendiri, tapi kalo bisa ngikutin standar HIMPSI.

Kalau kurang pede buka praktek di rumah, kamu bisa jadi psikolog rumah sakit.

 

Kalau mau jadi psikolog ambil jurusan apa di SMK?

Kuliah psikologi biasanya mintanya lulusan SMA sih. Jurusan IPA IPS sama-sama bisa. Kalau SMK saya rasa bisa tapi kampus swasta.

 

4. Buka biro

Kenapa nggak menjajal dunia entrepreneur a la psikologi?

Kembangkan naluri bisnismu dengan membuka biro psikologi. Biro psikologi itu menyediakan jasa tes psikologi, konseling, dan kadang-kadang training.

Biro psikologi perlu ada izin usaha dan izin praktik psikologi. Kalau kamu bukan psikolog, boleh kok kolaborasi sama orang lain. Misalnya temenmu ternyata nanti jadi psikolog. Kamu bisa pakai izin praktiknya dia. Biro psikologi itu nanti jadi kepemilikan bersama.

Jadi nanti temenmu yang kerja, kamu ngurusin bagian bisnisnya. Ehehe.

 

5. Guru BK

Meski di kampus-kampus pendidikan ada jurusan Pendidikan Konseling, nggak menutup kemungkinan bagi lulusan psikologi untuk jadi guru BK. Kerjanya ya ngasi konseling ke anak nakal, masuk dan mengajar di kelas, dan ikut gabung main voli pas hari Jumat.

 

6. Trainer

Anggaplah kamu belum punya biro psikologi, tapi kamu kerja di sana.

Kalau kamu dapet kerja di biro psikologi yang buka jasa training, sangat mungkin kamu akan ikut jadi trainer.
Trainer itu kayak ngasih pelatihan LDKS ke siswa. Atau pelatihan materi tertentu di perusahaan.

Nanti kamu yang akan ngasih game, ice breaking, dan ngasih materi ke peserta pelatihan.

Kalau beneran jago, siapa tau nanti kamu jadi The Next Mario Teguh.

 

7. Asesor

Asesor itu tugas dan fungsinya macem-macem. Tapi yang paling pasti sih ngasih nilai terhadap performa karyawan.

Anggaplah ada karyawan yang kerjanya bagus. Nanti si asesor yang ngasih nilai kerjanya berapa. Mungkin kalau selalu bagus, si karyawan bisa naik jabatan. Kalau jelek terus, mungkin nanti dikasih SP (Surat Peringatan).

Nilai ini ada standarnya, dan standar itu dibuat sama kamu dan manajer perusahaan. Itupun pertimbangannya banyak.

Sebenernya nggak semua perusahaan kayak gini sih. Biasanya perusahaan yang kayak gini adalah retailer kayak department store atau supermarket gede.

Temen saya bilang, “kerjanya enak bisa sering ngobrol dan ngegodain SPG”. Ehehehe

 

8. Jadi dosen

Yak tul, kamu bisa kok jadi dosen. Kalau mau jadi pengajar kampus, kamu perlu ambil kuliah lagi di magister profesi atau magister sains. Keduanya diambil di strata 2 (S2), alias baru bisa diambil setelah lulus S1.

Bedanya apa magister profesi sama sains?

Bedanya, kalau profesi kamu dapet gelar M.Psi Psikolog. Kalau magister sains, cuma gelar M.Psi doang. Dan magister sains gak boleh buka praktik, magister profesi boleh.

Tapi keduanya bisa jadi dosen. Tergantung kebutuhan kampus sih.

 

9. Kerja di Bank

Beberapa temen saya kuliah psikologi berhasil kerja di Bank. Ada yang jadi teller, ada juga yang jadi customer service. Kebutuhannya cukup banyak kok.

 

10. Management Trainee

Sebagian management trainee membolehkan lulusan S1 psikologi fresh graduate untuk mendaftar. Tapi untuk lolos seleksi management trainee, kamu perlu pinter di FGD dan LGD. Terus juga harus jago bahasa Inggris.

 

11. Tentara

Kamu mungkin pernah berminat jadi tentara, dan terpaksa mengubur mimpi karena gagal di salah satu tahapan seleksi.

Kalo kamu masih memendam harapan itu, coba lewat jalur bintara khusus. TNI di semua Angkatan punya Dinas Psikologi masing-masing, dan mereka butuh lulusan S1 Psikologi juga.

Kalo ga salah sih, untuk bintara khusus ini kebutuhan fisiknya gak seberat Bintara biasa. Soalnya yang lebih dibutuhin tuh gelar sama pendidikannya.

 


Bonus: Apa bedanya kuliah sama sekolah?

Naaahhh saya udah ngejelasin sampe jari pegel. Semoga kamu dapet gambaran lah ya rasanya kuliah di psikologi.

Eniwei, mungkin kamu akan bertanya: Apa bedanya sekolah sama kuliah?

Ada banyak sih.

Yang pertama, kamu sekarang boleh gondrong.
Dulu panjang dikit dipotong guru, sekarang poni sampe nutupin mata batin juga nggak papa.

Sekarang pake kemeja. Kalo dulu seragam dikeluarin dikit dimarahin guru, sekarang kolor dipake di kepala juga nggak ada yang ngelarang.

Persamaan antara kuliah dan SMA adalah cowok tetep dilarang pake jilbab.

Tapi yang paling utama adalah sistem belajarnya. Di perkuliahan, kamu sendiri yang menentukan mau ambil mata kuliah apa. Mata kuliah itu kayak mata pelajaran. Kalau nilai satu mata kuliah jelek, bisa memperbaiki di semester pendek. Kalau masih gagal, kamu harus ulangi taun depan.

Makanya, nanti kuliah yang bener. Kalau nggak bener, kamu nggak lulus-lulus.

Di kuliah, tiap mahasiswa akan dikasih SKS. Eh, SKS itu apa?

SKS adalah sistem kredit semester. Gampangnya, jumlah mata kuliah yang boleh kamu ambil. Di semester pertama, kamu dapet jatah 24. Nanti di semester pertama, kamu akan dikasi jadwal mata kuliah dari kampus.

Menjelang semester dua, kamu akan dikasih nilai semestermu. Totalan nilai ini namanya IPK, atau Indeks Prestasi Kumulatif. IPK ini diambil dari totalan nilai mata kuliah terus dibagi jumlah SKS.

Bobot mata kuliah beda-beda lo ya.

Misalnya mata kuliah psikologi umum itu 3 SKS (3 jam pertemuan), sementara antropobiologi 2 SKS. Bobot yang 3 SKS lebih gede daripada 2 SKS. Jadi walaupun yang 2 SKS dapet nilai A, tetep nggak sebesar nilai A dari mata kuliah 3 SKS.

Masih inget tentang SKS yang saya bilang tadi? Nah, SKS bisa menurun, tergantung IPK kamu. Semakin kecil IPK kamu, semakin sedikit mata kuliah yang kamu ambil. Artinya, semakin lama kamu lulus.

Mata kuliah di semester awal masih dasar dan simpel, mirip pelajaran SMA. Contohnya: agama, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris.

Penjaskes udah nggak ada ya, jadi kamu nggak usah nyari baju olahraga di koperasi.
Upacara juga nggak ada, jadi kalau hari senen nggak usah ke kampus pake dasi sama topi.

Kalau SMA lulus bisa sama-sama, di kuliah kelulusan nggak bisa bareng-bareng. Biasanya nanti satu per satu temenmu berguguran, hingga yang tersisa cuma mereka yang bener-bener mengutamakan kuliah.

Yaaah… apapun yang diseriusin pasti akan keliatan hasilnya. Ya kan?

 


Itu tadi yes yang bisa kami sampaikan tentang kuliah psikologi. Semoga kamu terbantu sama penjelasan ini.
Buat kamu yang kuliah psikologi, boleh sumbangin pengalaman kamu di sini. Jadi dek adek kita pada tertarik buat gabung.

Buat kamu yang berminat psikologi, semoga minatmu berubah jadi cinta. Seriusin ilmu ini, dan jatuh cintalah dengannya.

Sampai ketemu!

 

218 thoughts on “Kuliah Psikologi itu Gimana? (dan pertanyaan seputar itu)”

  1. What i don’t realize is in truth how you’re now not actually much more well-preferred than you may be now.
    You’re very intelligent. You know thus considerably with regards
    to this subject, produced me in my view consider it from numerous numerous angles.

    Reply
  2. Halo kak, saya ingin sekali masuk psikologi dan saya mulai mencari tau tentang jurusan psikologi ini, karena sebentar lagi saya juga lulus SMA.Saya berminat untuk jadi psikolog forensik, itu bagaimana tahapan pendidikan nya ya kak? Mohon dijawab kak, untuk persiapan dan pertimbangan saya kedepannya, hehe.

    Reply
    • psikolog forensik bisa masuk ke s1 psikologi dulu. nanti bisa lanjut magister profesi ke peminatan klinis. nanti baru ngelamar kerjanya di pekerjaan yang dekat sama bidang forensik, misal di kepolisian atau di rumah sakit.

      Reply

Leave a Comment